Itinerary Bangkok : 3D2N - basic spots

Tadinya saya mau bikin itinerary buat turis yang 'lapar', yang perlu liat sebanyak2nya. Tapi kayaknya mending dibuatin itinerary dasar dulu ya, biar adil. Bagi turis lapar, akan saya kasih hints extra spot berupa nama2nya saja. Saya juga pernah menjalani Bangkok behind the scene, naik getek ke kota tuanya, ke kuil yang sepi dan masuk keluar pasar, sangat memberi pencerahan. Tapi gak cocok buat turis pada umumnya apalagi yang baru pertama kali ke Bangkok. Jadi, untuk kali ini, saya bikin perjalanan yang wajib-wajib saja dulu. Durasinya juga umum dilakukan oleh wisatawan dari Indonesia.
Untuk bagian yang ada pilihan, memang hanya bisa milih gak dapet semuanya. kecuali durasi trip-nya lebih lama.

Day 1 - Famous Tourist Spots

Pagi - Siang (Grand Palace - durasi 3-4 jam) : 
- Dari hotel / sarapan pagi segera minta diantar ke Grand Palace atau Wat Phra Kaew. Kenapa pagi? karena masih belum penuh dan belum panas. INGAT! Demi kelancaran sebaiknya pakai baju tertutup. Masuk ke area ini dilarang pakai celana pendek dan baju atasan tanpa lengan. Kalo ketauan akan diminta pinjam baju (disediakan dengan uang jaminan 50 baht). Tentunya akan kurang hits foto2nya dengan baju pinjaman.



Grand Palace ini satu komplek dengan Wat Phra Kaew. Jadi Pagoda emas yang sering jadi bukti dateng ke Bangkok adalah si Wat Phra Kaew. Grand Palace ada di belakangnya.



Di tiket berlaku untuk kedua tempat ini. Bahkan kalo sedang beruntung (saya pernah), tidak perlu bayar. Tapi emang cuma dapet Wat Phra Kaew aja, Grand Palace sedang ditutup untuk persiapan jamuan kenegaraan. Harga masuk ke sini boleh dibilang paling mahal dibanding tempat lain, tapi emang worthed. Dan perhatikan bahwa tiket yang kita beli termasuk tiket masuk Vimanmek Mansion yang deketan dengan Ananda Samakhon Throne Hall. Biasanya 2 tempat ini di skip begitu saja, padahal sungguhlah Anda merugi gak dateng ke 2 tempat itu. Jadi... robekan tiketnya jangan ilang yaaaa.. berlaku untuk 1 minggu kok.

Karena ini adalah 'it' spot, jangan heran kalau Anda bisa 3 jam di sini. :) kalo bisa ya, 3-4 jam itu termasuk lunch. Ada kafe di sebrangnya buat nyemil kopi-sandwich. Ato rumah makan kicik2 jual masakan thai di seputaran sini.

Siang - sore (Temples - durasi 2-4 jam) : 
- Dari Grand Palace, bisa jalan kaki 10 menit ke kuil di sebelahnya, Wat Po. Kuil ini yang ngetop dengan patung Buddha rebahan. Anda perhatikan bahwa kuil ini arsitekturnya berbeda dengan Wat Phra Kaew. Wat Po adalah kuil 'sekolah'. Di komplek ini juga ada asrama untuk orang-orang yang sedang belajar jadi biksu, termasuk pusat pelatihan Thai Massage yang beken itu. Kita boleh loh jadi murid di skolah Thai Massage. Tapi karena itu sekolahan, durasinya juga mayan lama, yang intens setiap hari pagi-sore selama minimal 5 hari (cuma untuk pijat kaki. pijat tubuh bakal lebih lama lagi).
Kalo in-a-rush/pilih durasi pendek, masuk bayar 50 baht, langsung ke main building foto dengan jempolnya Buddha bobok, dan keluar.



Side note : Di depan wat po ini ada abang gorengan pisang goreng wijen enaaak deh. hehe. ambil pintu yang terdekat/yang bisa liat dindingnya Wat Phra Kaew yah..

- Dari Wat Po, nyebrang sungai ke Wat Arun - the majestic temple of dawn. yup, memang kuil yang satu ini magis banget difoto pas sunset, kayak di postcard2 mreka. Tapi untuk ksini, sebaiknya sore sebelum gelap. Karena kita bisa naik ke salah satu pagodanya, dapet view sungai Chao Phraya cantik sekali. Trus bisa shopping juga! Ada selasar khusus jualan souvenir di sampingnya. Penjualnya bisa bahasa Indonesia loh.. hehe. ktauan ya turis dari Indo numplek di sini. Nah, bagian blanja ini yang biasanya makan waktu. Saya cukup rekomen blanja di sini karena gak se-crowded chatuchak atopun Suanlum, padahal barang buat suvenirnya sama2 aja.



oya, untuk nyebrang ke Wat Arun caranya adalah cari dermaga Tha Thien, bayar 15 baht per way. Ada jadwal nyebrang tiap 15 menit, each way. Setibanya di sebrang, ada pilihan untuk foto dengan baju adat Thai. Why not? buat kenang2an kan. :)



Sore - Malam (nightlife Khaosan - durasi 2-3 jam) : 
Khaosan terkenal sebagai pusatnya penginapan backpackers dari jaman dulu banget. Itu juga kenapa di film The Beach, tokoh Leonardo diCaprio critanya nginep di Khaosan sebelum dapet peta ke pantai damai itu.

Anyway, cara menuju sana, dari Wat Po, nyebrang balik ke dermaga sebelumnya. Naik tuktuk atau taxi minta ke Rambuttri. Rambutrri ini area 'extension'nya Khaosan. Seperti kampung expat di Bali gitu lah. Di sini bisa cari makan enak dari tradisional Thai hingga masakan barat dengan harga sopan. Rumah makan Thai Muslim kesukaan saya juga gak jauh dari sini. susurin Rambuttri hingga sampai Khaosan. Ini area ramai dan banyak yang dilihat kok.





Di area ini kuatkan radar cari travel agent yang jual tiket Siam Niramit, agenda kita buat malam ke-2. Harganya gak murah sih, kalo diskon besar bisa 800 baht, tapi rata2 1000 baht. Fyi harga normal over the counternya 1250 baht. Tapi, show ini highly recommended. Selain itu, kalo setelah dari Khaosan mau lanjut nonton Cabaret Show yang profesional, bisa juga cari tiket area ini. Kalo cuma 1-3 orang, biasanya ada. Tapi kalo akan beramai-ramai, booking tiket show ini di websitenya aja. Namanya Calypso.

Larut Malam :
Pilihan 1 - nonton Cabaret Calypso di Hotel Asia edisi jam 21.45 (last show).


Pilihan 2 - main ke redlight district Patpong. Kalo milih yang ini, hati2 sama penipuan ya. pegang tas baik2, dan jangan mudah ngikut tawaran mas-mas untuk nonton sex show. kalopun mau nonton, pastikan sudah deal harga dengan jelas, tekankan ke 'penjual' dan pemilih show gak ada biaya tambahan BERULANG2! kalo enggak, di akhir acara kita digetok 1500 baht buat show yang katanya cuma 300 baht doang.



Day 2 - city life, shopping
Akan berputar di sekitar area Siam, naik skytrain dan 'meriksa' shopping mall mereka.

Pagi - Siang :
Karena pagi hari mall belum pada buka, Anda bisa coba salah satu pilihan ini :
- main ke Lumphini Park, nikmatin taman kota terbesar mereka.



- ke rumah Jim Thompson (kalo masih tertarik dengan aspek budaya). Buat first time visitor, pilih ini saja. Detail tentang rumah JT pernah saya posting di sini .



Siang - Sore :
Kalo pilih Lumphini, bisa naik taksi/tuktuk minta ke Siam, turun di Paragon/MBK.
Kalo dari JT house, setelah keluar dari gang, agak nyebrang ke MBK. Kalo bukan penggemar mall, gak lagi cari barang tertentu ataupun gak kangen masakan Indo, boleh skip MBK. Langsung ambil Skytrain ke stasiun Siam aja. Tembak ke Paragon. Jika ke Bangkok dengan anak, wajib ke Seaworld-nya Thailand di basement-nya Siam Paragon ini. Seaworld di Ancol mah jadi gak ada apa2nya deh. Jika blum makan siang, juga enak cari makan di sini. Ada pilihan bejibun di foodcourt levelnya. gak hanya makanan foodcourt, ada resto2 juga. Buat penggemar masakan Jepang, Fuji Restaurant boleh dilirik. Buat penggemar supermarket, foodhall di sini juga seru. Sering ada produk menarik yang gak ada di Indo. Yang perlu dicoba juga dessert cafe. Tersebar di berbagai lantai di sini maupun di mall yang akan kita tuju berikutnya : Central World.

Yup, dari Siam Paragon, bisa susurin jembatan pejalan kaki (dari stasiun skytrain jangan turun ke jalan raya yah), sampe ketemu Central World. Mall ini yang hancur gila2an pas demo di Bangkok tahun 2010.




Ini Mall paling luas. Yang wajib disamperin di sini toko NaRaYa (ground floor deket Isetan). Jual aneka tas-dompet khas. Kalo gak mau makan di Paragon, di mall ini juga surga makanan. kayaknya semua yang ada di sini enak2. hehehe.

Dari Central World, jalan sedikit menuju Platinum Mall, toko grosir seru-murah-keren2 koleksinya. Di toko yang sama bisa dapet harga miring kl beli barang campur 3 to 6 pc. Jadi cocok kalo belanja rame2.

Kalo totally gak suka mall, dari JT house bisa naik skytrain ujung ke ujung untuk kenalan dengan aneka view kota ini. Atau kembali wisata tourist spot ke Vimanmek Mansion.. gunain potongan tiket yang kemarin.

Malam :
Pilihan 1 : nonton Siam Niramit. Ingat, shownya dimulai jam 7 dan menuju sana macet gila. Jadi naik MRT/Subway-nya saja dari tengah kota. Ada shuttle dari Stasiun 'Thai Cultural Centre" menuju lokasi show, shuttle terakhir jam 6.30. Idealnya, tiba di area ini jam 6 biar dapet extra cultural show ataupun main2 di floating market buatan mereka.



Pilihan 2 : belanja lagi, kali ini di SuanLum Night Bazaar. Sebenernya abis nonton Siam Niramit bisa ke SuanLum, tapi kayaknya sih energi juga udah abis.

Pilihan 3 : eksplorasi arab corner/soi nana dan sukhumvit road.
Area ini penuh kontradiktif. Di sebut arab corner karena banyak restoran arab (dan pasti halal) dan toko2 yang jual produk arab. tapi juga soi nana (sukhumvit soi 3) ini terkenal sbagai redlight district. Sukhumvit area yang menarik sbenernya. ada 'warna' khasnya. Jadi tetep recommended untuk dilihat kalau ada waktu. Naik SkyTrain turun di stasiun 'Nana'. Soi 3-11 yang happening. again, hati2 dengan copet dan penipu ya.


Day 3 - wrap up/chatuchak :
Kalau dalam agenda ada hari wiken - biasanya ada (sabtu/minggu), pergi deh ke Chatuchak. Sebaiknya naik Skytrain turun di MoChit. Luangkan waktu untuk ke danau di taman Chatuchak, kasih makan burung dara (ada yang jual makanannya murah) dan piknik dadakan. Foto2 di sini juga bagus. Dari situ masuk ke pasar chatuchak. Kalo ketemu information desk, biasanya disediakan peta.
Ada tempat makan muslim enak di bawah tower clocknya.
Buat yang gak suka belanja pun, Chatuchak adalah pemandangan yang menarik. Pasar yang sumpah gede banget ini punya aneka sudut menarik. Mau wisata kuliner, pijat thai, sampe hunting barang antik juga bisa di sini.

Kalau dalam agenda tidak ada hari wiken, lakukan kegiatan day 2 di atas di day 3. Sementara, hari keduanya cabut ke luar Bangkok, seperti ke Ayutthaya ataupun Pattaya di hari ke 2 :))

Beberapa spot lain yang juga recommended dan bisa dicoba di perjalanan berikutnya antara lain :
- rumah raja (boleh masuk loh.. tapi pake perjanjian 6 bulan sebelumnya.. hehe)
- Chinatown (the most authentic chinatown outside china in the world)
- Stasiun kereta api pusat
- Naik getek ke kuil tertinggi di bangkok
- tur susuri sungai Chao Phraya/dinner cruise
- dinner / ngopi di Rooftop resto/kafe, seperti Banyan Tree, Sirocco Lebua (anjrit view dari tempat ini top banget!), Baiyoke, atau RedSky.
- eksplorasi Thonburi, the old capital city.

Saya ada beberapa postingan maupun banyak sekali foto tentang bangkok di web dan akun fesbuk, buat tambahan referensi. kalo emang perlu, boleh kontak saya buat extra info.

Happy Bangkok-ing!























Comments

  1. Salam kenal mbak Fina, menarik sekali informasinya.
    Kalau kita perlu accesories untuk pakaian seperti renda,manik2,kancing dll belanjanya dimana yah..
    Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. chinatown yang untuk grosiran mbak.. atau platinum/pratunam/chatuchak untuk grosir dan retail :)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Aturan Imigrasi Thailand Untuk Long Term Stay

Free Visa ke Korea Limited Time

Itinerary : Kuala Lumpur - short term 3D2N or 2D1N