Tips Pe-de di Bandara untuk berangkat ke Luar Negeri


Beberapa kali saya bertemu teman maupun kenalan yang baru pertama kali bepergian ke luar negeri dan sempat takut tersesat di bandara. Begitupun teman-teman yang mengundang kerabat maupun orangtua merasa deg-degan karena membayangkan tamu mereka bingung atas proses di bandara nantinya.

Kebetulan saja saya baru kembali dari mudik lebaran ke Jakarta. Di perjalanan saya bertemu satu rombongan besar TKI yang baru pertama kali berangkat ke luar negeri dengan tujuan yang sama dengan saya, Seoul Korea Selatan. Pada beberapa titik terlihat mereka bergerombol untuk memastikan apa yang harus dilakukan selanjutnya. Di perjalanan sebelumnya saya juga pernah menemani sekelompok TKI menuju Taiwan yang tersesat di bandara Hong Kong. Entah mengapa mereka tidak memiliki petunjuk berangkat maupun transit.

Saya sendiri sering juga mengundang ibu dan kerabat saya untuk mengunjungi kami di luar negeri. Urutan 'perjalanan' di bandara harus saya terangkan kembali sebagai reminder. Tapi tidak pernah dituliskan dengan rapi. Tantangan lain adalah mempelajari denah bandara. Bandara Soekarno-Hatta bisa dibilang cukup mudah dijelajah dibandingkan  bandara penghubung lainnya. Bandara penghubung (yang juga sering disebut 'hub') biasanya luar biasa luas, ramai dan penuh dengan fasilitas untuk para calon penumpang. Peta yang mereka sediakan pun bisa berbagai jenis yang akhirnya membingungkan.

Padahal semua airport untuk penerbangan Internasional pasti mencantumkan terjemahan bahasa Inggris dan menggunakan istilah yang berlaku umum. Kita hanya perlu mengikuti papan petunjuknya tanpa harus tahu denah airport tersebut.

Berhubung masih fresh di ingatan, edisi kali ini saya mau berbagi proses di bandara secara umum. Meskipun begitu setiap bandara juga punya tambahan prosedur yang disesuaikan dengan kondisi dan keperluan masing-masing.

Pada dasarnya proses berangkat ke luar negeri (International Departure) di semua bandara dibagi atas 3 tahap :
Check-In ---> Imigrasi periksa Paspor ---> Boarding

1. Check-in, alias melapor ke maskapai penerbangan yang kita pilih
Di sini yang bertugas adalah perwakilan dari maskapai. Serahkan paspor dan tiket (kadang hanya paspor sudah cukup) serta barang yang akan dibawa. Pastikan barang bawaan kita dipak dengan rapi dan kuat serta gak melebihi berat yang diperbolehkan.
Di Jakarta, lembaran tiket dan uang pajak bandara diminta di sini. Di negara lain seringkali sudah masuk di harga tiket, jadi tidak ada urusan bayar pajak lagi. Pajak bandara terkini adalah 150ribu per penumpang. Anak-anak yang sudah memiliki kursi sendiri juga membayar jumlah yang sama.
Di counter check-in barang bawaan kita akan ditimbang dan dilabel. Setelah semua selesai, paspor dikembalikan dan diberikan Boarding Pass. Pegang baik-baik boarding pass ini. Baca juga jam berapa harus boarding dan gate nomor berapa kita akan boarding. Gak lucu kan sudah check in tapi tertinggal pesawat karena terlambat tiba di pintu boarding karena salah jam maupun salah lokasi tunggu.
Contoh Boarding Pass. Selalu ingat jam boarding dan nomor gate
Contoh Boarding Pass. Selalu ingat jam boarding dan nomor gate
Oya, kelebihan bagasi akan dikenakan biaya tambahan. Namun biasanya 1-2 kg masih akan ditolerir oleh maskapai umum, bukan yang budget airlines seperti Air Asia. Maskapai budget super ketat urusan ini. Jika Anda prediksi bagasi akan berlebih dan memang harus dibawa semua, sebaiknya beli bagasi saat booking agar mendapatkan harga lebih murah.

'Jebakan' yang mungkin membuat kepikiran :
- Di mana check in counter sesuai tiket : bisa dilihat di monitor pengumuman yang mudah ditemui sesaat setelah tiba di area keberangkatan (Departure Area). Cek di tiket Anda, nama maskapai dan nomor penerbangan : Misal Garuda Indonesia - GA 0878 (GA 0878 adalah nomor penerbangan).
Contoh papan informasi meja Check In. Lokasinya ditandai dengan nomor di kolom row.
Contoh papan informasi meja Check In. Lokasinya ditandai dengan nomor di kolom
- Antrian 'all flights' : ini berarti semua penerbangan oleh maskapai yang sama akan dilayani di counter yang sama. Jadi bisa saja di antrian tersebut ada penumpang sama-sama naik Garuda tapi tujuannya beda. Antrian 'all flights' kurang oke kalau kita terburu-buru.
- Kapan check in : untuk penerbangan Internasional sebaiknya sudah antri di counter check-in PALING LAMBAT 2 jam sebelum jam keberangkatan. Soalnya suka ada aja urusan yang diluar prediksi. Mending menunggu pesawat daripada tertinggal kan. Bahkan sebenarnya disarankan 3 jam sebelum jadwal keberangkatan sudah 'nongkrong' di meja check in. Di beberapa maskapai lain, bahkan kita sudah bisa mengurus check in 6 jam hingga 1 hari sebelum keberangkatan.
- mengisi departure card : untunglah bagian ini sudah dihapuskan! horee!! dengan sistem database terbaru, kita sebagai WNI tidak perlu lagi mengisi kartu keberangkatan maupun kedatangan untuk keluar dan masuk Indonesia. fiuh.. soalnya ini dulu momok buat ibu saya. :)

2. Pemeriksaan dokumen perjalanan di Imigrasi
Antri di bagian Indonesian (kalau di Indonesia) dan 'Foreigner' (kalau sedang di luar negeri). Kasih ke petugas paspor dan boarding pass. Gak lama sih ini kalau paspornya benar. Pastikan masa berlaku paspor masih jauh, 6 bulan atau lebih supaya gak dipersulit.

3. Boarding, alias bersiap naik pesawat
Setelah kelar urusan imigrasi, pastikan kita tau arah ke boarding gate sesuai keterangan di boarding pass. Idealnya sih langsung menuju pintu yang dimaksud. Di sana akan dipastikan bawaan kita ke kabin sudah benar. Seringkali ada alat scan sebelum masuk ke area tunggu (boarding lounge). Alat scan ini untuk memastikan barang bawaan ke atas pesawat sudah sesuai aturan penerbangan. Kalau dari pihak maskapai biasanya juga akan periksa lagi untuk pastikan berat dan ukurannya sesuai dengan kebijakan mereka.
Contoh scanner bagasi. masukkan semua barang bawaan di kotak yang disediakan
Contoh scanner bagasi. masukkan semua barang bawaan di kotak yang disediakan
Kalau jam boarding masih lama, stidaknya lebih dari 30 menit dari yang tertulis di boarding pass, barulah Anda boleh lirik kanan kiri. Soalnya toko-toko di bandara banyak juga di terminal penumpang setelah pemeriksaan imigrasi begini. Bisa juga bebersih, ke kamar mandi, sholat, foto-foto dll. Jika berada di bandara yang sangat besar, alokasi waktu minimal 30 menit untuk menuju tempat boarding.
Contoh papan informasi keberangkatan dengan nomor gate
Contoh papan informasi keberangkatan dengan nomor gate
Merasa tersesat? ikuti saja petunjuk jalan menuju gate yang harus kita tuju. Biasanya bentuknya seperti ini :
Contoh Papan Petunjuk Arah Gate
Contoh Papan Petunjuk Arah Gate
(baca juga artikel berikutnya : proses di bandara bagian 2, tentang kedatangan di negara orang).

Comments

Popular posts from this blog

Aturan Imigrasi Thailand Untuk Long Term Stay

Mendarat di Bandara Luar Negeri Tanpa Bingung

Itinerary : Kuala Lumpur - short term 3D2N or 2D1N